Teknologi yang Digunakan China untuk ‘Mengaudit’ Populasinya

Teknologi yang Digunakan China untuk ‘Mengaudit’ Populasinya – China sedang membangun alat teknologi pengawasan massal dan mengekspornya ke seluruh dunia

Teknologi yang Digunakan China untuk ‘Mengaudit’ Populasinya

intosaiitaudit – Kamera pengintai canggih Beijing, memantau setiap milimeter ; algoritma pengenalan wajah dan gambar yang ditangkap di CCTV hanyalah permulaan.

Tiongkok yang berteknologi maju dan kepemimpinan Partai Komunis Tiongkok (PKT), “berkomitmen pada produksi dan penggunaan teknologi yang mengendalikan dan mengawasi populasinya,” Ketua Robin Cleveland dan Wakil Ketua Carolyn Bartholomew dari Komisi Peninjauan Ekonomi dan Keamanan AS-China , kepada Fox News dalam pernyataan bersama minggu ini.

“Keputusan untuk menggunakan alat represi ini bermotif politik untuk menopang Partai.” Dan apa yang terjadi di China tidak tinggal di China.

Pengawasan atau sekadar mata-mata telah menjadi bisnis yang berkembang pesat di negara berpenduduk terpadat di dunia dengan sejumlah perusahaan rintisan teknologi bergerak untuk memenuhi permintaan pasar dengan dorongan pemerintah. Tetapi para aktivis hak asasi manusia mengatakan bahwa perusahaan dengan cepat menjadi alat yang penting untuk penindasan dan pelanggaran, terutama pada kelompok minoritas.

Khususnya, Beijing telah bekerja selama beberapa dekade untuk menekan populasi Muslim Uyghur Xinjiang, dan dalam beberapa tahun terakhir menyapu jutaan orang ke kamp konsentrasi yang lebih suka disebut oleh pemerintah sebagai “kamp pendidikan ulang”. Namun menurut dokumen yang bocor awal tahun ini, ketergantungan pada inovasi pengintaian digital telah dibuat dengan sangat baik.

Baca Juga : Teknologi Baru, Risiko, dan Fokus Auditor

Sistem yang dimainkan secara diam-diam disebut Platform Operasi Gabungan Terpadu (IJOP). Dari sana, ia dapat dengan cepat menghasilkan nama-nama orang yang diklasifikasikan sebagai “mencurigakan” – dan dengan demikian ditandai untuk kemungkinan penahanan – murni sebagai akibat dari pola perjalanan mereka ke luar negeri, aplikasi seluler yang diinstal, dan frasa kunci yang digunakan dalam buletin atau pesan pribadi, kadang-kadang sebagai dasar seperti meminta orang lain di mana mereka bisa berdoa.

Dikembangkan oleh kontraktor militer milik negara China Electronics Technology Corporation, IJOP dikatakan telah disalin oleh ahli teori militer China yang meneliti bagaimana militer AS menggunakan teknologi informasi selama perang di Irak dan Afghanistan, dan ditingkatkan dari sana.

Jika berhenti di pos pemeriksaan, IJOP dapat menyaring miliaran titik data dalam beberapa detik dan mempelajari segala sesuatu tentang Anda mulai dari foto dan alamat rumah hingga nomor identifikasi resmi, pendidikan, riwayat penelusuran Internet, dan koneksi keluarga.

Selain pos pemeriksaan polisi yang meluas ini, di mana lebih dari 10.000 kantor polisi dan puluhan ribu polisi telah dipekerjakan sejak awal 2017, tindakan pengawasan termasuk mendesak tetangga untuk mengadu, menempatkan pejabat PKC langsung di rumah dan menempatkan kode QR di pintu rumah sehingga polisi dapat melacak siapa yang seharusnya berada di setiap gedung.

Menurut Joseph Humire, Direktur Eksekutif Center for a Secure Free Society (SFS), Xinjiang berfungsi sebagai “sistem pengawasan saraf pusat” di China, yang merupakan IJOP yang meminta Anda memasukkan informasi pengenal, seperti saat Anda tumbuh janggut, tinggalkan rumah Anda, atau golongan darah Anda, dll.

“Aplikasi ini mencoba menentukan pola hidup Anda, dan jika otoritas China menentukan perubahan apa pun dalam pola hidup Anda, mereka akan mengunjungi Anda. Tapi bukan hanya minoritas yang dilacak.

“Ini menargetkan seluruh populasi dengan fokus pada siapa saja yang memiliki pemikiran independen,” kata Xiaoxu “Sean” Lin, ahli mikrobiologi dan aktivis/juru bicara untuk Himpunan Falun Dafa yang berbasis di Washington. “Banyak teknologi yang terlibat dalam pengenalan wajah termasuk analisis Unit Tindakan Wajah, pengenalan ekspresi wajah, analisis jaringan saraf dalam, pengenalan gerakan otot wajah, pemodelan topografi, pembelajaran mesin mendalam, dan teknologi superkomputer.”

Humire juga menunjukkan bahwa ada sekitar satu kamera CCTV untuk setiap enam warga di China, “yang menjadikan China negara yang paling diawasi di dunia.”

Baru-baru ini, Beijing telah menyatukan gudang alat pelacaknya untuk menciptakan skor kredit sosial , yang menghukum warga negara Tiongkok untuk aktivitas fisik atau digital yang dianggap bermasalah oleh Partai Komunis.

“Pemerintah dapat menggunakan nilai kredit sosial ini untuk memberlakukan pembatasan perjalanan, perbankan, beasiswa, dan kegiatan lainnya, sehingga memaksa warga Tiongkok untuk mematuhi keinginan Partai Komunis atau menerima pembatasan pribadi dan profesional yang serius,” jelas Zack Cooper, seorang peneliti. , dan pakar kebijakan China di American Enterprise Institute (AEI). “Banyak dari kegiatan ini dilakukan oleh perusahaan China atas permintaan atau arahan pemerintah.” Dan itu memiliki daya tarik yang luas di luar batasnya.

“Beberapa negara otoriter melihat China sebagai model untuk mengendalikan populasi yang besar. Keuntungan lain adalah bahwa perusahaan China berpotensi memiliki akses ke catatan 1,3 miliar individu, yang membuatnya lebih mudah untuk mengembangkan dan meningkatkan algoritme kompleks daripada yang mungkin dilakukan di masyarakat yang lebih kecil dengan lebih banyak orang. kepedulian terhadap privasi data,” lanjut Cooper. “Akibatnya, perusahaan China telah membuat kemajuan yang serius dalam beberapa tahun terakhir.”

Para ahli juga menggarisbawahi bahwa China, yang mendominasi pasar kecerdasan buatan (AI) dan pengenalan wajah (FR) dalam beberapa tahun terakhir, dengan demikian membentuk standar global dan mendikte lingkungan peraturan untuk teknologi pengawasan, terutama agar perusahaannya dapat mengakses dan mendominasi pasar di seluruh dunia.

Heather Heldman, mitra pengelola perusahaan geopolitik dan peramalan risiko, Luminae Group, menggarisbawahi bahwa kombinasi alat sebagai paket yang memberikan keunggulan bagi aparat pengawasan China.

“China menggunakan berbagai alat teknologi untuk melakukan pengawasan massal – mulai dari pemetaan DNA canggih hingga pemantauan media sosial canggih dan alat pengawasan dunia maya seperti pengenalan wajah – semua alat yang lebih umum digunakan dalam konteks militer atau penegakan hukum,” katanya kepada Fox News. “Sebagian besar pendanaan untuk pembangunan dan penyebaran sistem semacam itu berasal dari pemerintah China, tetapi juga berasal dari perusahaan sektor swasta internasional yang mungkin sebagian dimiliki oleh entitas China.”

Dia juga setuju bahwa sejumlah negara lain juga membeli teknologi ini, terutama di Afrika, “di mana telah diterima dengan baik oleh para otokrat yang berusaha mempertahankan kekuasaan mereka.” Humire juga menduga bahwa teknologi kontroversial sedang dijual ke negara-negara di Amerika Latin, terutama di Venezuela , di mana ZTE Corp yang dikendalikan negara China mengembangkan kartu ID pintar baru.

“Rezim Maduro adalah sekutu strategis Beijing, jadi dalam beberapa hal, ini diharapkan, namun, ini juga terjadi di tempat lain di kawasan itu. Di provinsi utara Argentina, yang disebut Jujuy, ZTE telah menjual sistem pengawasan dengan 600 kamera. Nilainya sekitar Rp30 juta,” katanya. “Di negara tetangga Uruguay, mereka telah menyumbangkan lebih dari 2.000 kamera pengintai untuk dilaporkan memantau perbatasan dengan Argentina dan Brasil. Di Brasil, peralatan Huawei tertanam di infrastruktur pemerintah dan beberapa lembaga, seperti Bank Sentralnya.”

Secara keseluruhan, perusahaan China telah mengekspor teknologi pengawasan ke lebih dari 60 negara di seluruh dunia, menurut satu laporan dari Carnegie Endowment , beberapa di antaranya memiliki catatan hak asasi manusia yang buruk dan oleh karena itu, tidak akan diizinkan untuk membeli dari sebagian besar negara maju. Memang, jejak universalnya terus berkembang.

“Negara dan kota di seluruh dunia semakin memilih untuk menggunakan platform teknologi keamanan dan pengawasan publik dari China,” kata analisis April 2020 oleh Brookings Institute. “Pendorong tren ini kompleks, berasal dari perluasan kepentingan geopolitik China, kekuatan pasar yang meningkat dari perusahaan teknologinya, dan kondisi di negara penerima yang membuat teknologi China menjadi pilihan yang menarik meskipun ada kekhawatiran tentang keamanan dan privasi.”

Dalam beberapa kasus, negara-negara yang membeli – dan kemudian mendanai pengembangan lebih lanjut dari perangkat penindasan – terikat dalam perjanjian keuangan yang sudah ada sebelumnya dengan Beijing.

“The CCP and [Chinese President] Xi Jinping consider AI critical to its future military and economic power competition. The Belt and Road Initiative [BRI] has a digital silk road of Chinese-built fiber-optic networks that expose internet traffic to greater monitoring by Chinese intelligence agencies,” Humire asserted. “There is a fear of economic retaliation from China because many countries in the world are indebted to the PRC. Half of the countries that China has exported its AI or surveillance tech is part of its BRI and depend on these infrastructure loans.”

Dan dengan proliferasi yang bergejolak dari virus corona baru , yang berasal dari kota Wuhan di China akhir tahun lalu, banyak ahli khawatir bahwa mesin pengawasan yang sudah sangat besar hanya akan didukung — dan pada kecepatan rekor, dengan PKC telah mendaftarkan keadaan darurat. bantuan perusahaan teknologi untuk mengembangkan produk yang dimaksudkan untuk menekan penyebaran penularan.

AS bermaksud untuk melawan ledakan China untuk pengawasan pintu belakang. Presiden Trump mengumumkan pada hari Jumat bahwa ia bermaksud untuk segera menandatangani perintah eksekutif yang melarang aplikasi berbagi video TikTok yang dikembangkan China – yang telah membantah tuduhan mata-mata – dan messenger WeChat dalam enam minggu ke depan. Selain itu, pemerintah telah lama memperingatkan negara-negara lain agar tidak mengizinkan perusahaan 5G Huawei beroperasi di dalam perbatasannya.

Akhir bulan lalu, AS menambahkan 11 perusahaan China ke daftar hitam ekonominya, mengklaim perusahaan-perusahaan itu terlibat dalam analisis genetik yang digunakan untuk memperdalam skala pelanggaran yang dilakukan terhadap warga Uighur dan minoritas lainnya.

“Ada beberapa upaya penting baru-baru ini untuk membuat penggunaan peralatan pengawasan ini lebih sulit di Xinjiang,” tambah Copper. “Namun, saya pikir kita harus realistis bahwa banyak dari perusahaan ini memiliki sedikit eksposur di luar China, dan beberapa pemimpin perusahaan mereka akan mengubah perilaku mereka karena ancaman atau pengenaan larangan visa atau pembatasan perbankan.”