Teknologi Canggih Menciptakan Kemungkinan Untuk Pelaporan dan Audit Keuangan

Teknologi Canggih Menciptakan Kemungkinan Untuk Pelaporan dan Audit Keuangan – Teknologi terus mengubah cara perusahaan mengelola fungsi keuangan mereka, dan sebagian besar eksekutif sepenuhnya menyadari—dan mendukung—peran teknologi dalam organisasi mereka. Namun, apa sebenarnya manfaat teknologi saat ini, bagaimana perubahan ini di tahun-tahun mendatang, dan dengan cara apa teknologi akan memengaruhi generasi profesional keuangan berikutnya?

Teknologi Canggih Menciptakan Kemungkinan Untuk Pelaporan dan Audit Keuangan

intosaiitaudit – Pertanyaan-pertanyaan ini merupakan inti dari survei Forbes Insights Mei-Juni 2021 terhadap 250 eksekutif keuangan senior AS, yang dilakukan bersama dengan KPMG LLP. Para eksekutif mewakili semua sektor utama dan bekerja di organisasi yang membukukan setidaknya $1 miliar pendapatan global untuk tahun fiskal terbaru. Kami juga berbicara dengan beberapa pemimpin di KPMG untuk memberikan konteks yang lebih besar pada data.

Apa yang diharapkan para eksekutif dari teknologi mereka?

“Perusahaan terus mencari wawasan yang lebih luas terkait bisnis mereka,” kata Heather Paquette, pemimpin jaminan teknologi nasional, KPMG. “Memanfaatkan analitik cerdas dan kecerdasan buatan memberi mereka wawasan itu, baik untuk menghasilkan nilai bisnis maupun membuat keputusan keuangan.”

Analitik cerdas dan kecerdasan buatan—gunakan komputasi awan, dan Anda mendapatkan apa yang mungkin dianggap sebagai Tim Impian teknologi keuangan. Komputasi tepi, blockchain dan teknologi otomatisasi, seperti otomatisasi proses robotik (RPA) dan otomatisasi proses bisnis (BPA), juga memainkan peran penting.

Baca Juga : Teknologi yang Digunakan China untuk ‘Mengaudit’ Populasinya

Solusi mana yang akan mencapai adopsi arus utama dalam industri paling cepat, dan bagaimana ekspektasi akan berubah sebagai hasilnya?

Teknologi Yang Mana dan Mengapa

Seperti yang ditunjukkan oleh survei, eksekutif keuangan sangat menyadari bahwa kecerdasan buatan dan teknologi canggih lainnya sedang digunakan dalam industri mereka. Dan karena itu semahal kekuatannya, teknologi keuangan terbaru harus membenarkan dirinya sendiri secara praktis.

Manfaat paling nyata bagi para eksekutif adalah mendapatkan wawasan yang lebih baik melalui data yang lebih bernuansa. Seperti yang dikatakan Scott Flynn, wakil ketua KPMG, Audit, “Dalam percakapan yang saya lakukan dengan eksekutif C-suite … itulah yang mereka cari: wawasan yang dapat diidentifikasi oleh data.”

Dalam hal must-have khusus untuk fungsi keuangan internal mereka saat ini, sebagian besar eksekutif menunjuk ke komputasi awan dan penyimpanan (74%); analitik cerdas, termasuk ekstraksi dan transformasi data serta visualisasi data (62%); dan kecerdasan buatan, yang mencakup pembelajaran mesin dan pemrosesan bahasa alami (56%).

Sebagian besar eksekutif mengharapkan BPA (43%), teknologi penambangan proses (42%) dan RPA (48%) akan dibutuhkan kemampuan keuangan dalam waktu dua tahun.

“Otomasi proses robotik dinilai rendah saat ini,” kata Paquette. “Seharusnya lebih tinggi di radar eksekutif.”

Banyak eksekutif mengharapkan blockchain (51%) dan komputasi tepi (36%) menjadi alat internal yang penting dalam lima tahun—tetapi tidak lebih cepat dari tiga tahun.

Fungsi Internal Versus Auditor Eksternal

Bagi kebanyakan pemimpin bisnis, pelaporan internal hanyalah salah satu aspek dari fungsi keuangan. Peran auditor eksternal seringkali sama pentingnya, seperti penggunaan alat digital terbaru oleh auditor.

Hampir semua eksekutif (98%) mengatakan perusahaan eksternal mereka menggunakan teknologi canggih dalam proses audit, dan sebagian besar setuju ini meningkatkan kualitas audit (98%). (Ini merupakan perubahan nyata dari tiga tahun lalu, ketika 74% eksekutif mencatat penggunaan teknologi canggih oleh auditor eksternal. Menggali lebih dalam, hanya 26% eksekutif pada tahun 2018 yang menganggap kecerdasan buatan harus dimiliki oleh perusahaan luar; hari ini bahwa angkanya adalah 61%.)

Menggunakan teknologi canggih, kata para eksekutif, memberikan wawasan yang lebih dalam ke area risiko tinggi, memberikan tolok ukur yang lebih baik, dan meningkatkan cakupan data.

Mayoritas eksekutif juga mengatakan teknologi canggih meningkatkan pengalaman klien mereka (94%).

Mungkin itu sebabnya sebagian besar eksekutif (58%) melihat auditor eksternal lebih maju secara teknologi daripada fungsi keuangan internal. Hanya 8% eksekutif yang percaya bahwa penggunaan teknologi mereka sendiri lebih maju.

“Kita harus mampu mempersiapkan, melakukan dan melaksanakan audit untuk perusahaan di seluruh spektrum yang luas,” katanya. “Itu bergerak bersama mereka, tetapi [juga] mengantisipasi ke mana mereka pergi.”

Sementara dia setuju dengan penilaian Flynn, Christian Peo, mitra pengelola nasional, Kualitas Audit dan Praktik Profesional, KPMG, percaya bahwa sama pentingnya untuk memperhatikan minoritas eksekutif keuangan di garda depan teknologi.

“Untuk mengikuti 8% orang yang berubah dan berinovasi begitu cepat, kita perlu berinvestasi dan meluangkan waktu dan setara dengan bagaimana mereka berubah,” kata Peo. “Kita perlu mengikuti mereka, dan kita perlu menghabiskan—itu adalah kesempatan untuk meningkatkan kualitas audit.”

Lalu, di mana auditor eksternal harus berinvestasi agar tetap terkini dan memenuhi ekspektasi yang tinggi ini?

“Data dan analitik,” kata Paquette. “Enam puluh hingga tujuh puluh persen kontrol berharap akan otomatis dalam lima hingga 10 tahun ke depan. … Kami juga mengembangkan pendekatan audit kami bersama dengan perusahaan yang kami audit.”

Masa Depan Bakat

Percakapan tentang AI dan otomatisasi sering kali berpusat pada risiko pekerjaan manusia: Akankah robot menggantikan manusia? Jawabannya, tentu saja, adalah “Tidak.” Otomatisasi akan mengubah berapa banyak industri yang beroperasi, tetapi “faktor manusia” akan terbukti tak tergantikan dalam fungsi-fungsi tertentu.

Untuk keuangan, Flynn mengatakan, “Orang-orang yang secara intelektual ingin tahu dan mampu menarik wawasan dari kumpulan data yang berbeda, orang-orang itu akan benar-benar luar biasa. … Ada peran mereka di masa depan audit dan, terus terang, keuangan di masa depan.”

Flynn percaya bahwa teknologi akan mengubah pelaporan keuangan dengan cara yang meningkatkan kehidupan profesional keuangan, termasuk auditor. Dalam bentuk pembelajaran mesin dan pemrosesan bahasa alami, misalnya, AI dapat mengotomatiskan tugas yang memerlukan pengawasan manual yang memakan waktu. Saat adopsi AI tumbuh, lebih banyak sumber daya manusia industri dapat didedikasikan untuk tugas yang lebih kreatif.

Dilihat melalui lensa ini, masuk akal bahwa profesional keuangan masa depan diharapkan menjadi pemikir yang tajam dan berwawasan luas. Sebagian besar eksekutif mengatakan staf pelaporan keuangan mereka harus memiliki keterampilan berpikir kritis, penalaran dan pemecahan masalah (80%); keterampilan keuangan investigasi (66%); dan kemampuan untuk mencapai tujuan tertentu dengan mengembangkan analisis data yang relevan (66%).

“Kemampuan untuk melakukan analisis mendalam dan menarik korelasi dari data yang berbeda akan menjadi sangat penting,” kata Flynn. Namun, ia menambahkan, “tidak perlu dikatakan lagi” bahwa kefasihan dengan teknologi juga penting.

Memang, pekerjaan auditor generasi berikutnya mungkin lebih teknis daripada rekan-rekan mereka yang bekerja di fungsi keuangan internal. Untuk yang pertama, eksekutif kami memprioritaskan kelancaran dengan AI, RPA, dan blockchain (76%) dan latar belakang ilmu data (75%).

“Baik itu data dan analitik atau menggunakan bot dalam prosedur audit, kami percaya generasi auditor berikutnya harus memiliki keterampilan dasar dalam teknologi,” kata Paquette, “dan mereka harus benar-benar memahami proses keuangan dan persimpangan risiko antara keuangan dan teknologi. ”

Meskipun dia setuju bahwa kemahiran teknis sangat penting bagi generasi profesional keuangan yang sedang naik daun, Peo menawarkan satu peringatan penting: “Mereka juga membutuhkan keterampilan tradisional: mampu berbicara dengan manajemen [dan] komite audit dengan cara yang dapat dimengerti. , mengambil temuan yang sangat rinci yang terungkap melalui penggunaan teknologi dan meletakkannya dengan cara yang dapat dimengerti dalam pembicaraan nonaudit.”

Menuju Otomatisasi yang Lebih Besar

Untuk alasan yang baik, transformasi digital menjadi perhatian yang berkelanjutan di antara sebagian besar eksekutif. Seperti yang diungkapkan survei, teknologi keuangan berkembang dengan cepat dan membawa perubahan ke industri.

Tren menuju otomatisasi yang lebih besar tampak jelas, seperti halnya preferensi untuk teknologi yang menghasilkan wawasan yang lebih besar. Eksekutif memberikan tuntutan besar pada organisasi mereka sendiri untuk tetap mengikuti perkembangan teknologi, yang pada gilirannya memberikan lebih banyak tekanan pada auditor eksternal mereka.

Eksekutif ingin mengoptimalkan dan “mendigitalkan bisnis mereka secara holistik,” katanya. “Tren tersebut akan terus meningkat, baik dalam mendorong transformasi bisnis dan mendorong otomatisasi auditor.”