Mengulas Lebih Dalam Tentang Audit Teknologi Informasi

Mengulas Lebih Dalam Tentang Audit Teknologi Informasi – Sebuah teknologi informasi audit , atau sistem informasi audit, merupakan pemeriksaan kontrol manajemen yang terdapat dalam suatu teknologi informasi (TI) infrastruktur dan aplikasi bisnis.

Mengulas Lebih Dalam Tentang Audit Teknologi Informasi

intosaiitaudit – Penilaian fakta yang didapat memastikan apakah sistem informasi menjaga aset, bekerja dengan cara efisien buat menggapai tujuan ataupun target organisasi dan menjaga integritas data. Tinjauan ini dapat dilakukan secara bersamaan dengan audit laporan keuangan , audit internal , ataupun juga dalam bentuk lain dari perikatan atestasi.

Baca Juga : Lakukan ini sebagai 3 langkah awal Audit IT

Audit TI berbeda dengan audit laporan keuangan. Sementara tujuan audit keuangan adalah untuk mengevaluasi apakah laporan keuangan menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil operasi, dan arus kas entitas sesuai dengan praktik akuntansi standar., tujuan audit TI adalah untuk mengevaluasi desain dan efektivitas pengendalian internal sistem. Ini termasuk, namun tidak terbatas pada, protokol efisiensi dan keamanan, proses pengembangan, dan tata kelola atau pengawasan TI. Menginstal kontrol diperlukan tetapi tidak cukup untuk memberikan keamanan yang memadai.

Orang yang bertanggung jawab atas keamanan harus mempertimbangkan apakah kontrol dipasang sebagaimana dimaksud, apakah efektif, atau jika terjadi pelanggaran keamanan dan jika demikian, tindakan apa yang dapat dilakukan untuk mencegah pelanggaran di masa mendatang. Pertanyaan-pertanyaan ini harus dijawab oleh pengamat yang independen dan tidak memihak. Pengamat ini melakukan tugas audit sistem informasi. Dalam lingkungan Sistem Informasi (SI), audit adalah pemeriksaan sistem informasi, input, output, dan pemrosesannya.

Fungsi utama dari audit TI adalah untuk mengevaluasi sistem yang ada untuk menjaga informasi organisasi. Secara khusus, audit teknologi informasi digunakan untuk mengevaluasi kemampuan organisasi untuk melindungi aset informasinya dan untuk memberikan informasi dengan benar kepada pihak yang berwenang. Audit TI bertujuan untuk mengevaluasi hal-hal berikut:

Akankah sistem komputer organisasi tersedia untuk bisnis setiap saat bila diperlukan? (dikenal sebagai ketersediaan) Apakah informasi dalam sistem hanya diungkapkan kepada pengguna yang berwenang? (dikenal sebagai keamanan dan kerahasiaan) Apakah informasi yang diberikan oleh sistem selalu akurat, andal, dan tepat waktu? (mengukur integritas) Dengan cara ini, audit berharap untuk menilai risiko terhadap aset berharga perusahaan (informasinya) dan menetapkan metode untuk meminimalkan risiko tersebut.

Jenis audit TI

Berbagai otoritas telah menciptakan taksonomi yang berbeda untuk membedakan berbagai jenis audit TI. Goodman & Lawless menyatakan bahwa ada tiga pendekatan sistematis spesifik untuk melakukan audit TI:

  • Audit proses inovasi teknologi

Audit ini membangun profil risiko untuk proyek yang sudah ada dan yang baru. Audit akan menilai panjang dan kedalaman pengalaman perusahaan dalam teknologi yang dipilihnya, serta kehadirannya di pasar yang relevan, organisasi setiap proyek, dan struktur bagian industri yang berhubungan dengan proyek atau produk ini, organisasi dan struktur industri.

  • Audit perbandingan yang inovatif¬†

Audit ini merupakan analisis kemampuan inovatif perusahaan yang diaudit, dibandingkan dengan pesaingnya. Hal ini memerlukan pemeriksaan fasilitas penelitian dan pengembangan perusahaan, serta rekam jejaknya dalam menghasilkan produk baru.

  • Audit posisi teknologi :

Audit ini meninjau teknologi yang dimiliki bisnis saat ini dan yang perlu ditambahkan. Teknologi dicirikan sebagai “dasar”, “kunci”, “berlari” atau “muncul”.

Lainnya menggambarkan spektrum audit TI dengan lima kategori audit:

  • Sistem dan Aplikasi

Audit untuk memverifikasi bahwa sistem dan aplikasi sesuai, efisien, dan dikendalikan secara memadai untuk memastikan input, pemrosesan, dan output yang valid, andal, tepat waktu, dan aman di semua tingkat aktivitas sistem. Audit jaminan sistem dan proses membentuk subtipe, dengan fokus pada sistem TI bisnis yang berpusat pada proses bisnis. Audit tersebut bertujuan untuk membantu auditor keuangan.

  • Fasilitas Pemrosesan Informasi

Audit untuk memverifikasi bahwa fasilitas pemrosesan dikendalikan untuk memastikan pemrosesan aplikasi yang tepat waktu, akurat, dan efisien dalam kondisi normal dan berpotensi mengganggu.
Pengembangan Sistem : Audit untuk memverifikasi bahwa sistem yang sedang dikembangkan memenuhi tujuan organisasi, dan untuk memastikan bahwa sistem dikembangkan sesuai dengan standar yang diterima secara umum untuk pengembangan sistem .

  • Manajemen TI dan Arsitektur Perusahaan

Audit untuk memverifikasi bahwa manajemen TI telah mengembangkan struktur organisasi dan prosedur untuk memastikan lingkungan yang terkendali dan efisien untuk pemrosesan informasi .

  • Klien/Server, Telekomunikasi, Intranet, dan Ekstranet¬†

Audit untuk memverifikasi bahwakontrol telekomunikasi ada pada klien (layanan penerima komputer), server, dan pada jaringan yang menghubungkan klien dan server.

Dan beberapa mengelompokkan semua audit TI sebagai salah satu dari hanya dua jenis: audit ” tinjauan kontrol umum ” atau ” tinjauan kontrol aplikasi ” audit.

Sebuah nomor profesional audit TI dari bidang Jaminan Informasi menganggap ada tiga jenis kontrol mendasar terlepas dari jenis audit yang akan dilakukan, terutama di bidang TI. Banyak kerangka kerja dan standar mencoba memecah kontrol ke dalam disiplin atau arena yang berbeda, menyebutnya “Kontrol Keamanan”, “Kontrol Akses”, “Kontrol IA” dalam upaya untuk menentukan jenis kontrol yang terlibat. Pada tingkat yang lebih mendasar, kontrol ini dapat ditunjukkan terdiri dari tiga jenis kontrol mendasar: Kontrol Protektif/Pencegahan, Kontrol Detektif, dan Kontrol Reaktif/Korektif.

Dalam IS, ada dua jenis auditor dan audit: internal dan eksternal. Audit IS biasanya merupakan bagian dari audit internal akuntansi, dan sering dilakukan oleh auditor internal perusahaan. Auditor eksternal meninjau temuan audit internal serta input, pengolahan dan output dari sistem informasi. Audit eksternal sistem informasi terutama dilakukan oleh auditor Sistem Informasi bersertifikat, seperti CISA, disertifikasi oleh ISACA, Asosiasi Audit dan Kontrol Sistem Informasi, AS, Auditor Sistem Informasi (ISA) yang disertifikasi oleh ICAI (Institute of Chartered Accountants of India), dan lainnya disertifikasi oleh organisasi terkenal untuk audit IS.

Hapus –> ( sering kali merupakan bagian dari keseluruhan audit eksternal yang dilakukan oleh kantor Akuntan Publik Bersertifikat (CPA).) Audit IS mempertimbangkan semua potensi bahaya dan pengendalian dalam sistem informasi. Ini berfokus pada isu-isu seperti operasi, data, integritas, aplikasi perangkat lunak, keamanan, privasi, anggaran dan pengeluaran, pengendalian biaya, dan produktivitas. Pedoman tersedia untuk membantu auditor dalam pekerjaan mereka, seperti dari Asosiasi Audit dan Kontrol Sistem Informasi.

Keamanan informasi

Mengaudit keamanan informasi adalah bagian penting dari setiap audit TI dan sering dipahami sebagai tujuan utama Audit TI. Cakupan luas dari audit keamanan informasi mencakup topik-topik seperti pusat data (keamanan fisik pusat data dan keamanan logis basis data, server, dan komponen infrastruktur jaringan), [6] jaringan dan keamanan aplikasi . Seperti kebanyakan bidang teknis, topik ini selalu berkembang; Auditor TI harus terus memperluas pengetahuan dan pemahaman mereka tentang sistem dan lingkungan & pengejaran di perusahaan sistem.

Baca Juga : Teknologi Yang Kita Butuhkan Untuk Memerangi Pemanasan Global

Sejarah audit TI

Konsep audit TI dibentuk pada pertengahan 1960-an. Sejak saat itu, audit TI telah mengalami banyak perubahan, sebagian besar karena kemajuan teknologi dan penggabungan teknologi ke dalam bisnis. Saat ini banyak perusahaan yang bergantung pada TI yang mengandalkan teknologi informasi untuk menjalankan bisnisnya misalnya perusahaan Telekomunikasi atau Perbankan.

Untuk jenis bisnis lainnya, TI memainkan peran besar perusahaan termasuk penerapan alur kerja daripada menggunakan formulir permintaan kertas, menggunakan kontrol aplikasi daripada kontrol manual yang lebih andal atau menerapkan aplikasi ERP untuk memfasilitasi organisasi dengan menggunakan hanya 1 aplikasi. Menurut ini, pentingnya Audit TI terus meningkat. Salah satu peran terpenting dari audit TI adalah mengaudit sistem kritis untuk mendukung audit keuangan atau untuk mendukung peraturan khusus yang diumumkan, misalnya SOX.