Membuat Laporan Audit Internal

intosaiitaudit – Audit internal dapat membawa banyak manfaat bagi perusahaan. B. Identifikasi area atau proses yang perlu diubah, identifikasi risiko baru, dan persiapkan organisasi Anda untuk audit eksternal.

Membuat Laporan Audit Internal – Untuk alasan ini, manajemen senior perlu memahami hasil dan hasil audit agar semua upaya untuk merencanakan dan melaksanakan audit internal menjadi berharga. Di sinilah laporan audit internal berguna.

Membuat Laporan Audit Internal

Membuat Laporan Audit Internal

Apa itu laporan audit internal?
Laporan Audit Internal adalah dokumen yang berisi hasil audit formal. Ini digunakan oleh auditor internal untuk menunjukkan apa yang sedang diaudit dan untuk menyoroti positif, negatif, dan kesimpulan. Hal ini memungkinkan manajemen untuk mengetahui apa yang berhasil dan apa yang perlu ditingkatkan. Laporan harus disiapkan dengan hati-hati. Tapi di sinilah tepatnya banyak auditor internal gagal.

Teks harus jelas, objektif, dan tidak memihak untuk memastikan bahwa hasil audit bermanfaat dan organisasi dapat menggunakannya sebagai pedoman dalam menetapkan suatu pendekatan.

Apa yang Anda lakukan saat membuat laporan?
Mengulangi pembahasan di atas, salah satu manfaat melakukan audit internal adalah menemukan peluang untuk perbaikan. Berdasarkan hal tersebut, auditor harus fokus pada penyusunan laporan. Auditor harus menghindari hal-hal berikut:

Temukan pelakunya atau tentukan bahwa orang tertentu telah melakukan kesalahan.
Lihatlah masalahnya secara universal.
Buat laporan solusi.
Penggunaan jargon yang tidak perlu.
Puji pekerjaan Anda. Laporan harus dalam nada yang alami dan langsung.
Bagaimana laporan audit internal disiapkan?

1. Make a cover
Pernahkah Anda mendengar pepatah bahwa kesan pertama Anda akan bertahan lama?
Pekerjaan seorang akuntan perlu membuat kesan yang baik. Karena itu, sangat penting untuk memulai dengan kasing yang berkualitas. Ini adalah poin pertama bagi manajemen senior untuk berhubungan dengan hasil audit, sehingga penting untuk memberikan informasi seperti:
Judul laporan
Nama pengulas yang bertanggung jawab
Tanggal akhir audit
Nama perusahaan atau unit bisnis yang akan diaudit.

2 Draft Pendahuluan
Auditor harus menggunakan bagian ini untuk memberikan gambaran umum dengan informasi tentang area dan proses yang diaudit. Standar ini mendukung kinerja audit informasi historis yang diperlukan (ISO 9001, ISO 14001, dll.) pembaca sebelum membaca. Laporan lengkap. Dengan begitu, siapa pun yang membaca laporan dapat memahami mengapa laporan tersebut berada di balik audit.
Contoh: Laporan tersebut dapat mencakup munculnya undang-undang baru yang mempengaruhi bisnis perusahaan. Pertama, Anda dapat menjelaskan undang-undang yang berlaku pada saat itu dan kekurangannya, dan bagaimana undang-undang baru tersebut dimaksudkan untuk mengatasi masalah ini.

Baca Juga : Teknologi Canggih Menciptakan Kemungkinan Untuk Pelaporan dan Audit Keuangan

3 Membuat Ringkasan Ringkasan
harus mencakup deskripsi singkat tentang kesimpulan dari pekerjaan yang dilakukan. Ini harus dikonfigurasi sebagai berikut:
Uraian singkat tentang apa yang diaudit, tujuan, ruang lingkup, tanggal mulai dan berakhirnya. Diskusikan kesimpulan pemeriksa.
Contoh: Nyatakan bahwa tujuan utama audit adalah untuk mengevaluasi proses organisasi dan mengidentifikasi tingkat kepatuhan / kesenjangan yang terkait dengan undang-undang baru. Kesimpulannya, salah satu kesimpulan utama adalah perusahaan perlu menyesuaikan fasilitas.

4. Pengenalan Istilah yang Digunakan
Pada bagian berikutnya, Anda perlu mengidentifikasi istilah yang digunakan untuk membuat laporan sehingga semua orang dapat memahami informasi yang disajikan.
Contoh: Jika Anda memiliki referensi ke ISO, Anda perlu mengklarifikasi bahwa itu adalah Organisasi Internasional untuk Standardisasi.

5. Membahas Rencana Audit Rencana audit
mengharuskan Anda untuk mengidentifikasi kepala pemeriksa dan membuat daftar kualifikasinya dengan pemeriksa lain dalam tim. Bagian ini juga harus menjelaskan dokumen untuk menilai dan nama-nama responden.
Auditor harus menjelaskan langkah-langkah apa yang diambil selama audit (alat dari proses pemetaan mungkin membantu), dokumen untuk mengevaluasi dan kriteria apa yang digunakan untuk memilih orang yang akan diwawancarai.

6. Menjelaskan fakta yang ditemukan
Jika ada yang tidak memenuhi kriteria yang ditetapkan, pemeriksa harus mencatat dan menjelaskan fakta dan bukti yang ditemukan.

7. Diskusikan Rekomendasi
Terakhir, auditor harus menyimpulkan laporan dengan bagian “Rekomendasi” untuk meningkatkan organisasi. Selama fase ini, auditor perlu mempertimbangkan aspek-aspek berikut:
Positif: Auditor perlu fokus pada apa yang terjadi sekarang dan bagaimana aspek positif perusahaan dapat diterapkan pada area atau proses yang tidak efisien. Spesifik: Auditor harus sangat jelas dan spesifik tentang aspek-aspek yang tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan dan tindakan yang perlu diambil untuk memastikan kepatuhan. Anda harus jelas siapa yang perlu bertindak. Ringkas: Peninjau harus membuat rekomendasi singkat yang hanya mencakup informasi dan detail yang benar-benar mereka butuhkan.

Pertimbangan Akhir
Seperti yang Anda lihat, langkah-langkah tertentu harus diambil saat membuat laporan audit internal berdampak tinggi.
Manajer senior adalah orang-orang yang sibuk dengan jadwal yang sibuk. Auditor mulai menyadari kebutuhan untuk memberikan laporan audit yang jelas dan objektif sehingga manajer dapat memahami situasi dan bekerja menuju perbaikan berkelanjutan. Hal ini dimungkinkan oleh pelaporan audit internal.
Kami berharap artikel ini akan membantu Anda lebih memahami apa itu laporan audit internal, mengapa itu penting, dan bagaimana membuat laporan yang berpengaruh.