Apa Itu audtior IT? Peran Penting untuk Penilaian Resiko

Apa Itu audtior IT? Peran Penting untuk Penilaian ResikoAudtior IT bertanggung jawab untuk menganalisis dan menilai infrastruktur teknologi perusahaan untuk memastikan proses dan sistem berjalan secara akurat dan efisien, sambil tetap aman dan memenuhi peraturan kepatuhan.

Apa Itu audtior IT? Peran Penting untuk Penilaian Resiko

intosaiitaudit – Audtior IT juga mengidentifikasi masalah ti apa pun yang termasuk dalam audti, khususnya yang terkati dengan keamanan dan manajemen risiko. Jika masalah diidentifikasi, audtior IT bertanggung jawab untuk mengomunikasikan temuan mereka kepada orang lain dalam organisasi dan menawarkan solusi untuk meningkatkan atau mengubah proses dan sistem untuk memastikan keamanan dan kepatuhan.

Baca juga : Pentingnya Kontrol TI dan Audit Dalam Lingkungan Virtual

Peran audtior IT

Melansir dari laman cio, Peran audtior IT melibatkan pengembangan, penerapan, pengujian, dan evaluasi prosedur tinjauan audti. Anda akan bertanggung jawab untuk melakukan ti dan proyek audti terkati ti menggunakan standar audti ti yang dtietapkan di organisasi Anda. Proses audti dapat meluas ke jaringan, perangkat lunak, program, sistem komunikasi, sistem keamanan, dan layanan lain apa pun yang bergantung pada infrastruktur teknologi perusahaan.

Ini adalah peran penting bagi organisasi yang mengandalkan teknologi mengingat bahwa satu kesalahan teknis kecil atau salah langkah dapat berimbas dan berdampak pada seluruh perusahaan. Audti ti penting untuk mengevaluasi pengendalian internal dan proses dalam upaya untuk menjaga organisasi dan datanya aman dari ancaman eksternal atau internal.

Tanggung jawab audit IT

Sebagai audtior IT, Anda akan bertanggung jawab untuk menjalankan beberapa audti teknologi dan proses organisasi. Audti ti juga disebut sebagai audti pemrosesan data otomatis (ADP) dan audti komputer. Di masa lalu, audti ti juga dicap sebagai audti pemrosesan data elektronik (EDP). Perusahaan juga dapat menjalankan audti keamanan informasi (IS) untuk mengevaluasi proses keamanan organisasi dan manajemen risiko. Proses audti ti biasanya digunakan untuk menilai integrtias data, keamanan, pengembangan, dan tata kelola ti.

Ada beberapa jenis audit IT, antara lain:

  • Proses inovasi teknologi: proses audti yang menciptakan profil risiko untuk proyek saat ini dan masa depan dengan fokus pada pengalaman perusahaan dengan teknologi tersebut dan posisinya di pasar
  • Audti perbandingan inovatif: audti yang melihat kemampuan organisasi untuk berinovasi dibandingkan dengan pesaing dan mengevaluasi seberapa baik perusahaan menghasilkan produk baru
  • Audti posisi teknologi: audti yang memeriksa teknologi saat ini dalam organisasi dan teknologi masa depan yang perlu diadopsi
  • Sistem dan aplikasi: proses audti yang secara khusus mengevaluasi apakah sistem dan aplikasi dikendalikan, andal, efisien, aman, dan efektif
  • Fasiltias pemrosesan informasi: audti untuk mengevaluasi kemampuan organisasi untuk menghasilkan aplikasi bahkan dalam kondisi yang mengganggu
  • Pengembangan sistem: audti untuk memverifikasi bahwa sistem yang sedang dikembangkan cocok untuk organisasi dan memenuhi standar pengembangan
  • Manajemen ti dan arstiektur perusahaan: audti struktur organisasi manajemen ti untuk pemrosesan informasi
  • Klien, server, telekomunikasi, intranet, dan ekstranet: audti untuk memeriksa kontrol pada server dan jaringan yang terhubung dengan klien

Gaji audtior IT

Menurut data dari Robert Half Technology 2019 Accounting and Finance Salary Guide, rata-rata gaji seorang audtior IT mulai dari entry level hingga manager adalah sebagai berikut:

Robert Half mendefinisikan persentil ke-25 sebagai kandidat baru untuk peran tersebut, masih mengembangkan keterampilan atau yang bekerja di pasar dengan persaingan rendah atau di organisasi yang lebih kecil. Persentil ke-50 dan ke-75 mencakup kandidat yang berkisar dari pengalaman dan keterampilan rata-rata hingga mereka yang memiliki keahlian, spesialisasi, dan sertifikasi yang lebih kuat, menurut Robert Half. Kedua kelompok biasanya bekerja dalam peran yang lebih kompleks atau di pasar dengan persaingan yang lebih tinggi. Persentil ke-95 Robert Half mencakup mereka yang memiliki keterampilan, pengalaman, dan keahlian yang sangat relevan yang bekerja dalam peran yang sangat kompleks di pasar yang sangat kompetitif.

Keterampilan audtior IT

Keterampilan yang Anda butuhkan sebagai audtior IT akan bervariasi tergantung pada peran dan industri spesifik Anda, tetapi ada seperangkat keterampilan umum yang dibutuhkan semua audtior IT untuk berhasil. Beberapa keterampilan yang paling sering dicari untuk calon audtior IT meliputi:

  • Keamanan dan infrastruktur ti
  • Audti internal
  • risiko ti
  • Analisis data
  • Alat analisis dan visualisasi data (ACL, MS Excel, SAS, Tableau)
  • Manajemen risiko keamanan
  • Pengujian dan audti keamanan
  • Keamanan komputer
  • Standar audti internal termasuk SOX, MAR, COSO dan COBti
  • Keterampilan berpikir analitis dan kritis
  • Kemampuan berkomunikasi

Persyaratan pekerjaan audtior IT

Posisi audtior IT tingkat pemula membutuhkan setidaknya gelar sarjana dalam ilmu komputer, sistem informasi manajemen, akuntansi atau keuangan. Anda akan menginginkan latar belakang yang kuat di bidang ti atau IS dan pengalaman dalam akuntansi publik atau audti internal. Pekerjaan tiu membutuhkan seperangkat keterampilan teknis yang kuat, dengan penekanan kuat pada keterampilan keamanan, tetapi Anda juga memerlukan keterampilan lunak seperti komunikasi. Anda akan bertanggung jawab untuk tidak hanya mengidentifikasi masalah selama audti ti tetapi juga menjelaskan kepada para pemimpin di luar ti apa yang salah dan apa yang perlu diubah. Keterampilan berpikir analitis dan kritis juga penting, karena Anda perlu mengevaluasi data untuk menemukan tren dan pola guna mengidentifikasi masalah keamanan dan infrastruktur ti.

sertifikasi audtior IT

Jika Anda ingin mendapatkan sertifikasi sebagai audtior IT, Robert Half Technology menunjukkan dua sertifikasi khusus yang berguna bagi audtior IT. Ini termasuk:

Certified Information Systems Audtior (CISA): Sertifikasi CISA dtiawarkan melalui ISACA dan dirancang khusus untuk profesional SI dan audtior IT. Sebelum Anda dapat memperoleh sertifikasi CISA, Anda memerlukan setidaknya lima tahun pengalaman profesional di bidangnya.
Certified Information Securtiy Manager (CISM): Sertifikasi CISM dirancang untuk manajer keamanan informasi dan berfokus pada perancangan, pembangunan, dan pemeliharaan program SI. Untuk mendapatkan sertifikasi CISM, Anda memerlukan setidaknya lima tahun pengalaman IS dan tiga tahun sebagai manajer keamanan.