Apa itu Audit TI? Semua yang Anda Butuhkan Untuk Menjaga Keamanan Data Anda

Apa itu Audit TI? Semua yang Anda Butuhkan Untuk Menjaga Keamanan Data Anda – Banyak perusahaan, terlepas dari industrinya, menginvestasikan lebih banyak sumber daya ke dalam teknologi. Baik itu uang, waktu, atau staf, dampak teknologi terhadap bisnis menjadi semakin jelas setiap hari.

Apa itu Audit TI? Semua yang Anda Butuhkan Untuk Menjaga Keamanan Data Anda

intosaiitaudit – Salah satu cara Anda dapat berinvestasi lebih baik di perusahaan Anda adalah dengan memahami audit teknologi informasi , atau dikenal sebagai audit TI, yang berfungsi untuk memastikan data dan jaringan Anda aman dari serangan. Bagaimanapun, ini dapat membuat perbedaan besar antara perusahaan yang sukses dan perusahaan yang gagal karena pelanggaran data .

Baca Juga : Teknologi dan Audit Hari Ini dan Besok

Apa itu audit TI?

Secara umum, audit adalah penyelidikan terhadap sistem, laporan, atau entitas yang ada. Audit TI adalah tinjauan sistem TI organisasi, manajemen, aplikasi, operasi, penggunaan data, dan proses terkait lainnya.

Audit TI menentukan apakah TI mengendalikan dan melindungi aset perusahaan, sekaligus memastikan integritas data, dan menyelaraskan tujuan bisnis secara keseluruhan. Meskipun setiap audit berbeda, proses audit TI biasanya terdiri dari empat tahap: perencanaan, kerja lapangan, pelaporan, dan tindak lanjut.

Jenis audit TI

Ada lima jenis utama audit TI yang dapat dibagi dalam satu dari dua cara: tinjauan pengendalian umum dan tinjauan pengendalian aplikasi. Kontrol umum berlaku untuk semua area organisasi, sedangkan kontrol aplikasi berkaitan dengan transaksi dan data yang terkait dengan aplikasi berbasis komputer tertentu. Untuk menyelam lebih dalam, lima jenisnya adalah:

  1. Sistem dan aplikasi : Memeriksa bahwa sistem dan aplikasi aman di semua tingkat aktivitas, serta dapat diandalkan, valid, dan efisien.
  2. Fasilitas pemrosesan informasi : Memverifikasi bahwa semua proses bekerja dengan benar dan apakah dalam kondisi normal atau mengganggu.
  3. Pengembangan sistem : Mengonfirmasi bahwa sistem yang sedang dikembangkan dibuat sesuai dengan standar organisasi.
  4. Manajemen TI dan Arsitektur Perusahaan : Memeriksa apakah manajemen TI terstruktur dan diproses secara efisien.
  5. Telekomunikasi : Menyelidiki server dan keamanan jaringan untuk melindungi dari pelanggaran.

Tujuan audit TI

Tujuan utama dari audit TI meliputi:

  • Mengevaluasi sistem dan proses yang ada saat ini yang berfungsi untuk mengamankan data perusahaan.
  • Menentukan apakah ada resiko untuk aset informasi perusahaan serta menemukan cara untuk sebisa mungkin meminimalisir resiko tersebut.
  • Menjaga semua aset.
  • Memverifikasi keandalan dan integritas informasi.
  • Memeriksa bahwa manajemen informasi telah sesuai dengan UU, standar khusus TI dan kebijakan.
  • Menetapkan inefisiensi dalam sistem TI dan manajemen terkait.

Mengapa Anda membutuhkan audit TI

Ada banyak alasan mengapa audit TI itu penting dan mengapa Anda membutuhkannya. Karena begitu banyak organisasi menghabiskan banyak uang untuk teknologi informasi guna memperoleh manfaat dari keamanan siber dan keamanan data yang ditingkatkan, mereka perlu memastikan bahwa sistem TI ini andal, aman, dan tidak rentan terhadap serangan siber .

Audit TI sangat penting untuk bisnis apa pun karena memberikan pengetahuan bahwa sistem TI dilindungi dan dikelola dengan tepat untuk menghindari segala jenis pelanggaran. Alasan lain mengapa Anda harus mempertimbangkan audit TI adalah karena hemat biaya dalam arti bahwa audit itu akan mengungkapkan dengan tepat layanan mana yang Anda butuhkan, dan mana yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan Anda. Selain itu, karena teknologi yang kami gunakan berkembang sangat cepat, audit TI dapat memberi tahu Anda sistem dan alat mana yang sudah usang.

Mencari bayangan IT

Alasan utama lain perusahaan Anda perlu melakukan audit TI adalah karena TI bayangan , yaitu ketika aplikasi dan alat digunakan tanpa sepengetahuan departemen TI perusahaan Anda. Ini dapat mencakup perangkat keras, perangkat lunak, layanan web, atau aplikasi cloud. Sebagai contoh, katakanlah perusahaan Anda menggunakan Zoom untuk perangkat lunak konferensi video mereka , dan seorang karyawan baru mengunduh GoToMeeting tanpa persetujuan penyelia mereka atau siapa pun di dalam departemen TI.

Ini menciptakan celah dalam keamanan, meskipun banyak aplikasi tidak berbahaya. Fitur seperti berbagi file, penyimpanan, dan kolaborasi dapat menimbulkan risiko terhadap data sensitif perusahaan Anda, terutama karena tidak dipantau oleh departemen keamanan dan TI.

Bagaimana G2 Track dapat membantu

Saat Anda menggunakan G2 Track , semua langkah penting dalam audit TI berada di satu tempat yang mulus dan dipikirkan dengan matang. Pada dasarnya, sistem catatan SaaS seperti G2 Track memiliki semua fitur, dan kemudian beberapa, Anda harus melakukan audit TI. Dengan semua informasi ini dalam satu dasbor yang mulus, mengelola pembelanjaan perangkat lunak , kontrak, penggunaan akun, kepatuhan, dan banyak lagi menjadi lebih mudah dari sebelumnya.

Bagaimana melakukan audit TI

Saat melakukan audit TI, biasanya dilakukan dengan beberapa langkah.

  • Tetapkan tujuan audit TI
  • Mengembangkan rencana audit untuk mencapai tujuan tersebut
  • Kumpulkan data dan informasi semua kontrol TI yang relevan dan evaluasi mereka
  • Jalankan tes seperti ekstraksi data atau analisis perangkat lunak lengkap
  • Laporkan temuan apa pun

Pada dasarnya, Anda ingin mengumpulkan informasi dan melakukan perencanaan yang diperlukan, kemudian mendapatkan pemahaman tentang struktur yang ada. Selama fase evaluasi, setiap bukti yang mungkin telah dikumpulkan selama audit TI akan menentukan apakah sistem informasi menjaga aset, menjaga integritas data, dan beroperasi secara efektif untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan.

Penting juga bagi siapa pun yang melakukan audit TI untuk memeriksa kepatuhan terhadap kebijakan, standar, dan undang-undang serta peraturan pemerintah yang berkaitan dengan informasi dan teknologi terkait.

Mempekerjakan auditor TI

Jika Anda tidak ingin melakukan audit TI sendiri, sebaiknya Anda menyewa auditor TI. Adalah tugas mereka untuk memeriksa tidak hanya kontrol keamanan fisik tetapi juga kontrol bisnis dan keuangan secara keseluruhan yang melibatkan seluruh sistem teknologi informasi. Saat Anda menyewa auditor TI, mereka perlu mengidentifikasi lima item untuk mengumpulkan informasi yang diperlukan secara akurat:

  • Pengetahuan dan informasi tentang bisnis dan industri
  • Hasil audit yang dilakukan sebelumnya
  • Informasi keuangan terbaru
  • Peraturan perundang-undangan
  • Hasil penilaian risiko

Setelah auditor TI mengidentifikasi, mendokumentasikan, meringkas, dan mempresentasikan temuan audit kepada pemegang saham, mereka juga akan membagikan rekomendasi apa pun yang mereka miliki berdasarkan hasil. Ini juga merupakan tugas mereka untuk menangani etika bisnis , manajemen risiko, proses bisnis, dan pengawasan tata kelola.

Pengetahuan adalah kekuatan

Audit TI yang berhasil akan memberi Anda informasi dan data yang Anda perlukan untuk memastikan bahwa infrastruktur, kebijakan, dan operasi Anda berada tepat di tempat yang seharusnya. Audit ini adalah cara Anda mengetahui bahwa kontrol yang ada berfungsi untuk melindungi aset perusahaan, integritas data, dan tetap sejalan dengan tujuan perusahaan. Ini hanya satu cara lagi yang dapat Anda lakukan untuk menjaga semua data sensitif tetap terkunci.